Haduh

Saya sedih, ada seseorang viral di twitter menangis menganggap dirinya jelek sebab wajahnya tidak mulus.

Saya jadi ingat, saya sudah tidak pernah lagi menganggap diri saya jelek. Bukan karena orang lain lebih jelek dari saya. Tapi, karena saya memang merasa cantik…kalau habis keramas. Sebab itu saya keramas setiap hari. Rambut saya bagus, hitam, tebal, mudah diatur, dan tidak beruban, setiap seminggu dua kali saya pakai minyak kemiri/minyak urang aring (worth to try).

Saya akan lebih merasa cantik lagi sehabis lulur dan potong kuku. Kalau lulur bermerk saya habis, saya bikin sendiri dari kopi, kunyit, dan minyak vco. Sebelum mandi, saya olahraga dulu (itu kalo ingat), lalu saya luluran di sekujur tubuh, dari leher sampai kaki. Lalu saya bilas pakai sabun beraroma lemongrass. Sehabis mandi, saya pakai lotion, natural deodorant, sama parfum.

Saya juga perawatan wajah semampu saya (saya tegaskan seperti itu, karena kulit saya di bagian ini sangat sensitif dan bergantung sama hormon), mulai dari deep cleansing pake vco, terus bersihkan pake facial foam, lalu pake lotion yg mengandung tea tree oil. Setiap seminggu dua kali saya maskeran pake yoghurt plain.

Kalau semua itu saya lakukan dalam satu waktu, saya merasa seperti kate middleton yg akan menikahi pangeran. Haha 😁 engga selebay itu si, tapi sungguh itu akan jadi momen yang membangkitkan mood.

Lalu, apakah ada hasil signifikan? Ya ada, selain tadi saya bilang rambut saya bagus, sebetulnya bentuk kepercayaan diri juga adalah hasil yang nyata. Maksud saya, saya tidak lagi fokus dengan satu bagian tubuh yang kekurangannya sulit untuk dikontrol, apalagi wajah cuma sekian persen dari tubuh. Saya membuat diri saya berarti seutuhnya, mulai dari ujung kaki sampai ujung rambut. Jadi meski wajah saya kekurangan, bagian tubuh saya yang lain tidak merasa seperti itu.

You are imperfect, permanently and inevitably flawed. And you are beautiful.

Amy Bloom

Meski juga saya pernah putus asa dan sedih selagi mengalami breakout (ini manusiawi sekali) tetapi saya selalu punya dualisme untuk sedih dan bersyukur bersamaan. Bersyukur karena kulit saya masih bisa melindungi, bersyukur karena bagian tubuh saya yang lain berhasil menjadi support system.

Kalau ada orang lain yang ngatain kamu jelek cuma karena lihat wajah kamu, lihat lagi orang yang ngatain kamu itu lehernya dakian engga?, kuku kakinya panjang panjang dan kotor engga? Terus kalo perlu cium aromanya, dia bau engga? Kalo iya, berarti dia yang jelek hehe. Engga boleh body shaming si, tapi ya hajar aja lah lur orang kaya gitu.

Leave a Reply